Riccardi Andrea: di web

Riccardi Andrea: di jaringan sosial

Riccardi Andrea: tekan ulasan

change language
anda berada di: home - news newsletterlink

Support the Community

  
5 Juli 2016 | INDONESIA

Solidaritas Ramadhan di Indonesia: Indahnya tinggal bersama dalam Keharmonisan

Bulan Ramadhan, bulan yang penuh berkah bagi umat Muslim, Komunitas Sant'Egidio di Indonesia mengadakan acara buka puasa bersama, sebuah perjamuan yang menciptakan sebuah keluarga baru di sekeliling Tuhan

 
versi cetak

Bulan Ramadhan adalah bulan yang penuh berkah bagi umat Muslim, bulan yang sering disebut bulan suci, masa untuk menyucikan diri dari segala dosa yang telah dilakukan, masa untuk lebih mendekatkan diri pada Allah Yang Maha Kuasa. Tradisi pada bulan Ramadhan yang umumnya dilakukan adalah berbuka puasa bersama keluarga pada saat Maghrib. Namun saat yang bermakna ini merupakan satu kesempatan yang langka, terlebih bagi mereka yang harus mengungsi ke negara lain untuk menemukan rasa aman karena kondisi di negaranya tidak kondusif.

Inilah yang dialami oleh 27 pengungsi etnis Rohingnya yang berada di Medan. Komunitas Sant’Egidio Medan mengadakan acara buka puasa bersama mereka pada tanggal 26 Juni 2016 yang lalu. Atmosfir persahabatan yang terjalin sekitar 4 bulan sejak kunjungan rutin komunitas ke tempat pengungsian, terasa sekali saat acara berbuka puasa. Saat makan malam mereka menceritakan bagaimana pengalaman mereka ketika terombang-ambing di laut selama kurang lebih 3 bulan. Bisa menjejakkan kaki di daratan adalah salah satu bentuk kebahagiaan mereka, yang bertambah dengan persahabatan yang diberikan oleh komunitas yang mau berbagi dan bersolidaritas dengan mereka. Mereka tidak menyangka komunitas mau mengadakan acara berbuka puasa bersama dengan mereka, kehadiran komunitas adalah satu rahmat bagi mereka.

Ya, acara buka puasa bersama bukanlah hanya sekedar merupakan suatu rutinitas ataupun suatu agenda tahunan komunitas untuk memberikan warna dalam bulan Ramadhan ini. Ada makna yang jauh lebih mendalam dari acara yang kita lakukan. Acara ini adalah suatu tanda solidaritas, sebuah perjamuan yang menciptakan sebuah keluarga baru di sekeliling Tuhan. Dengan acara ini kita ingin membangun suatu relasi yang lebih dalam dengan sahabat-sahabat yang kita layani. Buka Puasa bersama tahun ini lebih istimewa lagi karena bertepatan dengan tahun suci luar biasa, Yubileum Kerahiman, yang mana Bapa Paus selalu mengingatkan kita untuk lebih berbelas kasih kepada semua orang, terutama mereka yang ditinggalkan.



Selain di Medan, Komunitas Sant’Egidio di Bandung, Yogyakarta, Kupang dan Jakarta juga mengadakan acara berbuka puasa dengan sahabat-sahabat yang dilayani, yaitu dengan sahabat-sahabat yang tinggal di jalan dan dengan anak-anak Sekolah Damai. “Indahnya Tinggal Bersama dalam Keharmonisan”, tema yang diusung Jakarta tahun ini, terasa sekali mewarnai suasana acara buka puasa bersama di semua tempat. Perbedaan yang ada dalam hidup kemajemukan di Indonesia dimaknai sebagai sebuah berkat yang indah bagi kehidupan.

Baik di Bandung, Medan, Yogyakarta, Kupang dan Jakarta, saat yang menyentuh adalah  ketika suara azan Magrib berkumandang. Suasana keharuan terasa kental dalam saat-saat ini, saat yang dimanfaatkan sebaik-baiknya  untuk menjalankan sholat Maghrib, terutama oleh para sahabat yang karena keadaan sehari-hari membuat mereka jarang sekali melakukannya. Para sahabat jalanan dan anak-anak Sekolah Damai diberikan kesempatan untuk melakukan sholat berjamaah. Hal yang sulit dilakukan terutama oleh mereka yang selama ini tinggal di jalan. Para pengungsi etnis Rohingnya dan sahabat-sahabat di jalanan mendapatkan peralatan sholat berupa kain sarung bagi laki-laki dan mukena bagi perempuan.

Setelah sholat acara dilanjutkan dengan makan bersama dalam suasana gembira diiringi musik dan lagu-lagu nuansa islami. Berbagai acara hiburan juga mewarnai acara berbuka puasa ini, baik menjelang waktu azan maghrib maupun saat makan malam. Semua peserta larut dalam kegembiraan dengan menari dan bernyanyi bersama. Saat acara selesai, masing-masing sahabat mendapatkan bingkisan. Senyuman tanda bahagia meronai wajah semua yang hadir, baik para sahabat yang dilayani maupun yang melayani.  Teman-teman yang baru pertama kali ikut serta dalam acara buka puasa Komunitas Sant’Egidio, mengungkapkan kebahagiaan mereka dan berterima kasih karena dapat mengambil bagian dalam acara ini, dan sungguh dapat merasakan kata-kata Yesus, “Adalah lebih berbahagia memberi daripada menerima”. Semoga acara buka puasa ini, yang walaupun berlangsung sederhana, sungguh dapat merupakan wujud solidaritas dan persahabatan yang konkrit dalam menciptakan keharmonisan hidup di tengah keanekaragaman masyarakat kita, dan semoga iklim kekeluargaan dan persahabatan ini akan senantiasa mewarnai kehidupan kita sampai kapan pun.

 

ASOSIASI OBYEK
 

 JUGA MEMBACA
• BERITA
11 Juli 2016
KUPANG, INDONESIA

Kupang, Indonesia: Berlibur bersama adik-adik Sekolah Damai

6 Juli 2016

Komunitas Sant'Egidio mengucapkan Selamat Merayakan Hari Raya IdulFitri 1 Syawal 1437 H kepada semua sahabat muslim

28 April 2016
ROMA, ITALIA

Ketua MPR Indonesia mengunjungi Komunitas Sant'Egidio

IT | EN | ES | DE | FR | PT | CA | ID
3 Desember 2015
INDONESIA

Kabar dari Bajawa: Perayaan Kota bagi Hidup di Bajawa

25 November 2015
INDONESIA

Kunjungan Andrea Riccardi di Indonesia - Galeri foto

EN | ES | DE | FR | PT | CA | NL | RU | ID | SQ | UK
berita semua
• PRINT
7 September 2016
Sette: Magazine del Corriere della Sera

Andrea Riccardi: La nuova laicità è l'arte di vivere insieme

26 Agustus 2016
Sette: Magazine del Corriere della Sera

Francesco sta salvando le nostre radici cristiane e sta aiutando i musulmani a costruire quel rinascimento senza pregiudizi che noi abbiamo già conosciuto

26 Agustus 2016
Sette: Magazine del Corriere della Sera

Andrea Riccardi: La bandiera di Lepanto non abita più in Vaticano

14 Agustus 2016
Famiglia Cristiana

La mia moschea, un ponte con i fratelli cristiani

6 Agustus 2016
La Sicilia

Integrarsi con Giochi senza frontiere

5 Agustus 2016
Corriere della Sera - Ed. Roma

Imam in chiesa risorsa di pace

semua rilis pers
• ADA HUKUMAN MATI
12 Maret 2015

Indonesia: imminente l'esecuzione per 10 stranieri condannati a morte.

9 Maret 2015
AFP

Peine de mort en Indonésie: la justice va étudier un appel des deux trafiquants australiens

28 Februari 2015
Reuters

Australian PM strikes conciliatory note over Indonesia executions

21 Februari 2015
AGI

Brasile: scontro su esecuzioni, respinto ambasciatore Indonesia

21 Februari 2015
Reuters

Indonesia recalls envoy to Brazil amid row over execution

20 Februari 2015
Reuters

Australia ratchets up pressure on Indonesia over executions

18 Januari 2015
La Repubblica on line

Indonesia, eseguita condanna a morte per sei trafficanti di droga: 5 sono stranieri

10 Januari 2015
INDONESIA

L’Arcivescovo indonesiano di Jakarta contro la Pena di Morte

12 Desember 2014

A Jakarta cinque condannati a morte rischiano l'esecuzione nel mese di dicembre 2014

pergi ke tidak ada hukuman mati
• DOKUMEN

Speech of Ahmad Al-Tayyeb, Grand Imam of Al Azhar at "East and West: dialogues between civilizations" (Arabic)

semua dokumen
• BUKU-BUKU

Primavera Araba





Paoline

Trialoog





Lannoo Uitgeverij N.V
semua buku

FOTO

104 kunjungan

119 kunjungan

99 kunjungan

117 kunjungan
semua media terkait

Per Natale, regala il Natale! Aiutaci a preparare un vero pranzo in famiglia per i nostri amici più poveri