Riccardi Andrea: di web

Riccardi Andrea: di jaringan sosial

change language
anda berada di: home - persahab...g miskin - sahabat-...di jalan - bangsa damai - ostia (r...n budaya newsletterlink

Support the Community

  

Ostia (Roma): 400 layang-layang Afganistan menghiasi langit Ostia, lambang penolakan terhadap sikap tidak bertoleransi, menyatukan manusia dan budaya


 
versi cetak

Ostia (Roma): 400 layang-layang Afganistan menghiasi langit Ostia, lambang penolakan terhadap sikap tidak bertoleransi, menyatukan manusia dan budaya
 
12 Juli 2009

Pada sore hari Minggu, tanggal 12 Juli 2009, langit di Ostia dipenuhi dengan warna: lebih dari 400 layang-layang tampak menghiasi langit, acara ini terjadi berkat tangan-tangan ahli dari sekelompok pemuda Afganistan, yang atas undangan ‘People for Peace’ dan juga Komunitas Sant’Egidio telah menawarkan kesempatan untuk turut ambil bagian dalam “Festival layang-layang”, suatu tradisi Afganistan yang terkenal, dan mengubah acara ini ke dalam suatu kesempatan bagi berbagai budaya dan orang-orang yang berbeda untuk saling bertemu.

Sekitar seribu orang dari berbagai usia – dari anak-anak bersama dengan ibu mereka, orang-orang muda sampai orang tua merasa sangat tertarik akan acara yang sangat khusus ini – mereka dengan antusias menerima undangan ini dan di tempat wisata di Ostia tersebut telah terjadi suatu peristiwa nyata “budaya hidup bersama”.

Bagi para muda-mudi dari Afganistan yang kebanyakan merupakan para pengungsi ini, festival ini merupakan suatu kesempatan untuk terlibat dalam suatu kegiatan yang telah dilarang selama bertahun-tahun di Afganistan, dimana kegiatan ini tidak hanya merupakan suatu hal yang terkenal, tapi juga merupakan lambang dari budaya nasional yang menunjukkan suatu keinginan yang kuat akan arti kebebasan.

Untuk banyak warga Italia dari berbagai usia, hal ini merupakan suatu kesempatan untuk menemukan bagi diri mereka sendiri suatu realitas tentang para pengungsi, termasuk suatu kekayaan budaya yang langsung dan sederhana yang dibawa oleh para imigran tersebut.

Bagi semua orang, sore hari tersebut menunjukkan suatu keindahan tentang “kelompok yang hidup bersama”.

Anak-anak berhasil membuat layang-layang – dibawah bimbingan ahli para pemuda Afganistan – dengan bilah kayu yang sederhana dan kantong plastik, dimana setiap layang-layang tersebut kemudian diberi tulisan khusus dalam abjad farsi dan pashtun (bahasa yang banyak digunakan di Negara Afganistan).

Dalam acara tersebut, para pengunjung juga dapat mengunjungi berbagai stand untuk melihat foto-foto dan film mengenai Afganistan dan juga terdapat pameran mengenai emigrasi dan imigrasi di Italia, yang dibuat oleh Komunitas Sant’Egidio dan Asosiasi budaya Afganistan di Italia, yang merupakan pelaksana dari acara ini.

Hari itu diakhiri dengan suatu pertunjukkan musik yang menampilkan tarian tradisional Afganistan dan juga kelompok Holy Family Filipino Chorale, musik dan tarian dari Afrika dan Brasilia, dan band para pemuda “cousins of Joseph”: hal ini menunjukkan berbagai cara untuk mengekspresikan persahabatan yang berbeda dan kesatuan yang mungkin tercipta untuk melawan rasa takut dan sikap yang tidak bertoleransi.

Beberapa Gambar


BERITA TERKAIT
2 Juli 2009

Roma: “Kami menyayangimu”: para lansia di Rumah Jompo di Via Fonteiana menjadi pemeran dalam memberi pesan menentang intoleransi, untuk sebuah daerah pinggiran yang bersahabat dan solid

IT | EN | DE | FR | PT | NL | ID
31 Mei 2010

Roma: "Hak untuk sekolah, hak untuk masa depan". Sebuah pesta antar-etnis penutupan tahun kedua proyek pendidikan anak-anak di Roma

IT | EN | ES | DE | FR | PT | CA | NL | ID
27 Juli 2009

Libur musim panas bersama anak-anak gypsi di Republik Ceko: sebuah respon terhadap kekerasan antigitana

IT | DE | FR | PT | ID
21 Maret 2009

Hari International Menentang Rasisme: di Roma, sebuah pesta "Menyambut Musim Semi" untuk mengatakan tidak pada rasisme anti-gitanisme.

IT | EN | DE | ID
18 Mei 2010

"Napoli, kota bagi semua orang, Napoli kota bagi dunia": sebuah barisan untuk mengatakan Tidak bagi Rasisme

IT | EN | ES | DE | PT | CA | NL | ID
semua berita terkait

ASOSIASI PRESS
16 September 2017
Famiglia Cristiana
Immigrazione, attenti alle fake news
16 September 2017
SIR
Cortile di Francesco: Riccardi, “non dare la cittadinanza significa marginalizzare”
6 September 2017
Il Paese della Sera
#Altrimondi – L’estate dei bambini Rom fra tabelline e verbi
27 Agustus 2017
Avvenire
L'intervista . «Un no all'odio. Vivere insieme si può»
26 Agustus 2017
Corriere Fiorentino
Intervista con Andrea Riccardi. Un sacerdote ingenuo in un'Italia impaurita. Due cattolici a confronto
semua pers terkait

FOTO

1333 kunjungan

1325 kunjungan

1290 kunjungan

1237 kunjungan

1303 kunjungan
semua media terkait