news

Satu malam dengan mereka yang hidup di jalanan: makan bersama dan menyambut mereka di gereja San Calisto karena udara diluar yang sangat dingin

22 Januari 2019 - ROMA, ITALIA

Homeless

Berbagi Di

Musim dingin yang menggigit di Eropa mendorong Komunitas Sant'Egidio Roma membuka gereja San Calisto di daerah Trastevere, untuk memberikan tempat bernaung bagi mereka yang tidak memiliki tempat tinggal sehingga harus tinggal di jalan

Tempat tidur, selimut, alat pemanas, dan termos untuk menyiapkan teh panas disediakan bagi sahabat jalanan, baik warga Italia maupun warga asing untuk memberikan kehangatan kepada mereka. 


Salah satu sukarelawan Sant'Egidio mengungkapkan: "Dengan kehadiran kami, kami merasakan kehangatan kedekatan dan persahabatan, mulai dari pertemuan sederhana di jalan, sandwich, makanan panas atau selimut. untuk hidup secara konkret bahwa Injil yang telah saya dengarkan di Sant'Egidio sejak usia muda. Dalam hal ini Gereja dapat menjadi citra seorang ibu yang ramah ....
Contohnya adalah gereja San Callisto ini, sebuah gereja kecil di jantung Trastevere ini yang selama tiga tahun telah menjadi tempat di mana sekitar tiga puluh orang tunawisma telah dapat menemukan tempat perlindungan di saat malam. Tak satu pun dari mereka kemudian kembali ke jalan, tetapi untuk masing-masing dari mereka ditemukan sebuah rumah dan atau akomodasi kerja yang memungkinkan mereka untuk tidak tinggal di jalan, tetapi memiliki tempat tertutup di mana dia bisa tinggal. Itu seperti palungan kecil di mana Yesus disambut dalam tubuh rapuh dari banyak orang yang hidupnya ditandai oleh penderitaan dan kekerasan, tetapi yang mulai hidup kembali dan memulihkan harapan dan keberanian."Ne è un esempio la chiesa di San Callisto, questa piccola chiesetta nel cuore di Trastevere che da tre anni è diventata un luogo dove una trentina di persone senza fissa dimora hanno potuto trovare un riparo notturno. Nessuno di loro è poi tornato per la strada, ma per ciascuno è stata trovata una sistemazione alloggiativa o lavorativa che gli ha permesso di non stare più per strada, ma di avere un posto coperto dove poter stare. E' come una piccola mangiatoia dove Gesù viene accolto nel corpo fragile di tante persone dalla vita segnata dalla sofferenza e dalla durezza, che però ricominciano a vivere e riprendono speranza e coraggio."