news

Koridor kemanusiaan: Kegembiraan anak-anak tiba di Fiumicino, jauh dari penderitaan perang dan kamp-kamp pengungsi

28 Maret 2019 - ROMA, ITALIA

humanitarian corridor

Marco Impagliazzo: Pelukan dan sukacita untuk menyambut 54 pengungsi Suriah

Berbagi Di

Kegembiraan dan tawa, inilah potret dari 14 anak-anak dan remaja, sambil memegang balon biru di tangan mereka dan meneriakkan "Viva l'Italia!". Mereka di bandara Fiumicino Italia tadi pagi bersama lebih dari 50 pengungsi Suriah lainnya, tiba dari Beirut, melalui Koridor Kemanusiaan, program yang dipromosikan oleh Komunitas Sant'Egidio, Federasi Gereja-Gereja Injili di Italia dan Tavola Valdese, dalam perjanjian dengan Kementerian Dalam Negeri dan Luar Negeri.

Secara keseluruhan, ada 10 keluarga dan 7 orang lajang: mereka akan diterima dan diintegrasikan oleh asosiasi, paroki dan komunitas di Genoa, Padua, Bologna, Scicli, Naples dan Trento.

Mereka melarikan diri dari perang dan penderitaan. Air mata dan pelukan bagi keluarga ini hari ini. Mereka yang sudah tiba di Italia, dengan Koridor sebelumnya, dengan hangat menyambut keluarga mereka dengan karangan bunga. Setelah berbulan-bulan, seringkali bertahun-tahun, dihabiskan di kamp-kamp pengungsi dalam situasi yang sangat berbahaya dan tanpa kemungkinan bersekolah untuk anak-anak, para pengungsi sekarang disambut di negara Italia, terima kasih "atas kemurahan hati banyak orang Italia". Mereka akan dimasukkan dalam jalur integrasi, mulai dari pembelajaran bahasa dan penempatan kerja.

"Diperlukan untuk melanjutkan proyek koridor kemanusiaan karena perang di Suriah, sayangnya, belum berakhir dan situasi pengungsi di Libanon benar-benar dramatis". Ini dikemukakan oleh Marco Impagliazzo, Presiden Komunitas Sant'Egidio, di bandara Fiumicino. "Ribuan dan ribuan orang yang belum melihat masa depan untuk kehidupan mereka, di Italia mereka telah menemukan, mereka yang telah tiba, masa depan ini dengan proyek penerimaan dan integrasi. Kita membutuhkan imigran, mereka membutuhkan kita untuk keselamatan dan "Masa depan. Ini benar-benar jawaban yang bagus untuk melayani negara kita dan mereka yang menderita. Ada Italia yang menyambut: Italia telah memahami bahwa ini adalah proyek serius, bahwa ia memiliki fondasi dan masa depan. Ada ribuan rekan senegaranya yang mereka bergabung dengan proyek ini dan menyambut anak-anak dan, di tempat kerja, orang dewasa di rumah mereka. Orang Italia tahu bagaimana menyambut "

"Koridor kemanusiaan - tambahnya - sepenuhnya dibiayai sendiri oleh kenyataan yang mempromosikannya dan berkat kemurahan hati dan komitmen sukarela dari banyak orang Italia, merupakan model yang efektif, yang menggabungkan solidaritas dan keamanan, sedemikian rupa sehingga telah direplikasi di negara lain seperti Prancis, Belgia dan Andorra, sehingga memungkinkan kedatangan yang sah dan aman di Eropa sekitar 2.500 orang sejak Februari 2016", perwakilan dari gereja Protestan dan Komunitas Sant'Egidio, serta Wakil Sekretaris Negara Urusan Luar Negeri, Emanuela Del Re.

VIDEO WAWAMCARA MARCO IMPAGLIAZZO

VIDEO KONFERENSI PERS

VIDEO KEDATANGAN PENGUNSI SURIAH DI BANDARA ROMA



Koridor kemanusiaan: Kegembiraan anak-anak tiba di Fiumicino, jauh dari penderitaan perang dan kamp-kamp pengungsi
Koridor kemanusiaan: Kegembiraan anak-anak tiba di Fiumicino, jauh dari penderitaan perang dan kamp-kamp pengungsi
Koridor kemanusiaan: Kegembiraan anak-anak tiba di Fiumicino, jauh dari penderitaan perang dan kamp-kamp pengungsi
Koridor kemanusiaan: Kegembiraan anak-anak tiba di Fiumicino, jauh dari penderitaan perang dan kamp-kamp pengungsi
Koridor kemanusiaan: Kegembiraan anak-anak tiba di Fiumicino, jauh dari penderitaan perang dan kamp-kamp pengungsi