news

Hari ini hari pertama Ramadhan: Salam damai bagi semua teman Muslim

5 Mungkin 2019

Islam

Berbagi Di

Pada kesempatan awal bulan Ramadhan kami menerbitkan wawancara dengan Mgr. Ambrogio Spreafico Uskup Frosinone dan Ketua Komisi Ekumenis dan Dialog Konferensi Waligereja Italia.

"Saya berharap doa bulan ini akan melepaskan energi cinta dan kedamaian di dunia". Dalam wawancara tersebut Mgr. Spreafico menggarisbawahi bagaimana RRamadhan jatuh tahun ini dalam iklim yang sangat ditandai oleh serangan dan kekerasan terhadap orang beriman dalam doa: Kristen, Muslim dan Yahudi. Pertama penembakan di masjid-masjid Christchurch di Selandia Baru. Kemudian serangan terhadap gereja dan hotel di Sri Lanka pada hari Minggu Paskah. Dan baru-baru ini penembakan di sebuah sinagoga di San Diego, Amerika Serikat.

"Saya pikir kita menghadapi identitas yang sakit - kata uskup -, identitas yang mencari konfrontasi, yang berpikir mereka hidup dan memperkuat identitas mereka dengan mencari konfrontasi dengan orang lain. Tetapi identitas yang berbenturan, membunuh, menghilangkan dan menciptakan tembok, tidak akan pernah menjadi identitas yang menang. Sebagai orang Kristen, Yesus menunjukkan hal itu kepada kita. Dia memerintahkan sahabat dan muridnya untuk menyarungkan kembali pedangnya. Kekerasan hanya menyebabkan kekerasan. Sangat dramatis setiap kali menyaksikan serangan terhadap pria dan wanita ini dalam doa. Saya berharap bulan Ramadhan ini juga dapat menjadi kesempatan untuk menemukan kembali di hadapan Tuhan alasan perdamaian bagi semua tanpa diskriminasi. Kita berbeda dan sangat mudah untuk hidup dalam ketakutan akhir-akhir ini. Tetapi doa, puasa, mendekati Tuhan membebaskan kita dari absolusi diri kita sendiri dan dari tembok-tembok yang membuat kita tidak membuka diri kepada orang lain. Doa yang benar dan tulus hanya dapat melepaskan energi kedamaian dan cinta di dunia".

 

Selamat Menunaikan Ibadah Puasa