news

Hari Pengungsi: kepedihan dan doa di acara "Dying of Hope"

20 Juni 2019 - ROMA, ITALIA

World Refugee DayDying of hope

Kardinal Farrell: "Jangan tetap acuh tak acuh terhadap teriakan kesedihan migran". Impagliazzo: "Ini adalah tragedi kemanusiaan, kami menyerukan untuk pembukaan koridor kemanusiaan baru".

Berbagi Di

“Alain, Mulela, Nadia, Youssef...”. Di sebuah basilika yang penuh sesak dengan pria dan wanita dari banyak negara di dunia, bersama dengan banyak orang yang menyambut mereka dan berkomitmen untuk integrasi bersama, nama-nama mereka yang tidak berhasil melintasi lautan bergema. "Dying of hope", acara yang diadakan di Santa Maria di Trastevere oleh Komunitas Sant'Egidio bersama dengan banyak asosiasi yang bekerja setiap hari untuk memberikan masa depan bagi mereka yang tiba di Italia (Acli, Associazione Centro Astalli , Caritas Italia, Federasi Gereja-Gereja Injili di Italia, Migrantes Foundation, Badan Kerjasama Skalabrinian, Komunitas Paus Yohanes XXIII) untuk mengenang lebih dari 38 ribu korban pengungsi yang melakukan perjalanan melalui laut dan darat ke Eropa, dari tahun 1990 hingga hari ini. Hadir bersama dalam doa mereka para mantan imigran, yang pada hari ini sudah mulai terintegrasi, mereka yang telah datang dengan perahu dan mereka yang memiliki nasib baik untuk tiba dengan koridor kemanusiaan, sebuah proyek yang dilakukan oleh Sant'Egidio bersama dengan Gereja-Gereja Protestan Italia dan CEI , dari Libanon untuk pengungsi Suriah dan dari Ethiopia untuk mereka yang berasal dari Tanduk Afrika: sekarang ada lebih dari 2.500, tiba tidak hanya di Italia tetapi juga di Prancis, Belgia dan Andorra. Hari ini Presiden Republik Italia, Sergio Mattarella, juga berbicara tentang hal itu, menyatakan "penghargaannya" kepada masyarakat sipil yang telah mengambil tanggung jawab dalam kerja sama dengan negara.

Sayangnya, tragedi di laut belum berakhir. 2.389 korban telah terhitung sejak Juni 2018. Pada bulan-bulan pertama 2019 saja, 904 orang meninggal di laut, dan semakin banyak perempuan dan anak-anak yang kehilangan nyawa mereka di perbatasan berbahaya. Pada tahun 2017, tingkat kematian saat melintasi Mediterania Tengah adalah 1 banding 38 untuk "Perjalanan Harapan", dan pada 2018 angka itu naik menjadi 1 banding 14. "Kematian di laut bukan statistik tetapi sebuah tragedi kemanusiaan sebelum orang tidak dapat tetap acuh tak acuh - kata Presiden Komunitas Sant'Egidio, Marco Impagliazzo - dari Santa Maria di Trastevere kami meluncurkan seruan untuk segera membuka koridor kemanusiaan baru dan cara masuk hukum baru ke Eropa".

Dalam homilinya, Kardinal Joseph Farrell, Prefek Awam, Keluarga dan Kehidupan, mengundang untuk mendengar "seruan kesedihan yang dilancarkan oleh begitu banyak orang selama perjalanan harapan, pada belas kasihan laut yang luas dan iklim yang buruk, dan terutama karena belas kasihan kekejaman manusia yang acuh tak acuh terhadap penderitaan, martabat, dan hidup mereka ". Beliau juga mengingatkan Pesan Paus Fransiskus untuk Hari Migran dan Pengungsi Sedunia ke-105, kardinal menyimpulkan: "Sebuah masyarakat yang tidak lagi mampu merawat mereka yang rentan, menjadi tidak manusiawi".

Dalam doa malam tersebut, dibacakan nama-nama mereka yang meninggal di laut, disertai dengan penyalaan lilin untuk mengingat mereka dan diiringi nyanyian yang dinyanyikan oleh para pengungsi. Beberapa dari mereka adalah teman seperjalanan dari mereka.

Dalam beberapa hari mendatang, doa peringatan seperti itu akan berlangsung di berbagai kota di Eropa, tidak melupakan semua orang yang mencari perlindungan di Eropa, dan tidak mengundurkan diri atau menjadi terbiasa dengan tragedi tetapi untuk berkomitmen bagi dunia yang lebih manusiawi dan adil. Sementara imigrasi menjadi topik hangat di bulan-bulan ini, asosiasi yang terlibat menyerukan agar orang-orang diselamatkan dari perang, menerima dan mengintegrasikan mereka, membangun lebih banyak koridor kemanusiaan, meningkatkan implementasi pemukiman kembali, dan proses hukum juga dibuka kembali untuk alasan pekerjaa. Hanya dengan cara ini masyarakat kita menjadi lebih inklusif dan karenanya lebih aman.

Nama-nama korban perjalanan ke Eropa dan beberapa data kematian di laut >>

TONTON VIDEO



Hari Pengungsi: kepedihan dan doa di acara
Hari Pengungsi: kepedihan dan doa di acara
Hari Pengungsi: kepedihan dan doa di acara
Hari Pengungsi: kepedihan dan doa di acara
Hari Pengungsi: kepedihan dan doa di acara
Hari Pengungsi: kepedihan dan doa di acara
Hari Pengungsi: kepedihan dan doa di acara