news

Sudan Selatan, Sant'Egidio: kemajuan baru menuju perdamaian

14 Februari 2020 - ROMA, ITALIA

PeaceSouth Sudan

Berbagi Di

Putaran pertama negosiasi setelah perjanjian gencatan senjata di Sudan Selatan, yang ditandatangani di Roma 12 Januari, diadakan di Komunitas Sant'Egidio. Sekitar lima puluh delegasi hadir dalam negosiasi ini: perwakilan dari pemerintah Sudan Selatan, semua kekuatan politik oposisi (SSOMA, SPLM / IO, NDM, OPP, FDs) dan beberapa pengamat internasional, termasuk IGAD, PBB, dan Uni Eropa.

Pertemuan tersebut, diadakan berkat mediasi Sant'Egidio, menandai masuknya SSOMA, singkatan yang menyatukan semua gerakan oposisi yang belum bergabung dengan perjanjian perdamaian Addis Ababa pada bulan September 2018, dalam mekanisme verifikasi dan pemantauan dari gencatan senjata. "Ini adalah langkah yang perlu dan penting untuk konsolidasi proses perdamaian - kata Paolo Impagliazzo, yang melakukan mediasi untuk Komunitas Sant'Egidio -, karena keamanan penduduk sipil dan akses dari organisasi internasional di seluruh negeri." Barnaba Marial Benjamin, utusan khusus Presiden Salva Kiir, berterima kasih kepada Sant'Egidio karena menciptakan kondisi untuk "dialog inklusif" yang dia amati: "Kami berada di jalan yang benar menuju perdamaian, keinginan yang besar dari Paus Fransiskus, dan kami memiliki mandat dan niat baik untuk menempuh jalan itu." Atas nama SSOMA, Jenderal Thomas Cirillo Swaka menegaskan kembali "komitmen untuk mengakhiri permusuhan di tanah dan mengancam nada di media sosial untuk menciptakan kondisi yang kondusif untuk dialog". 

Negosiasi akan berlanjut dalam beberapa minggu mendatang tentang tata kelola dan penyebab utama konflik; babak berikutnya akan didedikasikan untuk pertemuan antara para pemimpin militer yang harus membuat operasional keputusan yang diambil pada gencatan senjata. Ini akan berlangsung di Roma pada bulan Maret.



Sudan Selatan, Sant'Egidio: kemajuan baru menuju perdamaian
Sudan Selatan, Sant'Egidio: kemajuan baru menuju perdamaian
Sudan Selatan, Sant'Egidio: kemajuan baru menuju perdamaian
Sudan Selatan, Sant'Egidio: kemajuan baru menuju perdamaian