news

Jumat, 27 Maret jam 6 sore (GMT 1), Sant'Egidio bergabung dengan doa Paus Fransiskus untuk mengakhiri pandemi

27 Maret 2020 - ROMA, ITALIA

Pope Francis
HOMILIES

Berbagi Di

 

 

Homili Bapa Suci

“Ketika hari sudah petang” (Markus 4:35). Perikop Injil yang baru saja kita dengar dimulai seperti ini. Selama berminggu-minggu, sekarang sudah malam. Kegelapan tebal telah menyelimuti di alun-alun kita, jalan-jalan kita dan kota-kota kita; kegelapan itu telah mengambil alih hidup kita, mengisi segala sesuatu dengan keheningan yang memekakkan telinga dan kekosongan yang menggelisahkan, yang menghentikan segala sesuatu yang melaluinya; kita merasakannya di udara, kita menemukannya dalam gerak tubuh orang lain, tatapan yang mereka berikan. Kita
mendapati diri kita takut dan tersesat. 

Seperti para murid dalam Injil, kita terperangah oleh badai yang tak terduga dan bergejolak. Kita menyadari bahwa kita berada di kapal yang sama, kita semua rapuh dan kehilangan arah, tetapi pada saat yang sama, penting dan dibutuhkan, kita semua dipanggil untuk bersatu, masing-masing dari kita perlu menghibur yang lain

Di kapal ini... kita semua.

Mudah untuk mengenali diri kita sendiri dalam cerita ini. Yang lebih sulit untuk dipahami adalah sikap Yesus. Sementara para muridnya secara alami waspada dan putus asa, Dia berada di buritan, di bagian kapal yang akan tenggelam lebih dulu. Dan apa yang Dia lakukan? Meskipun terjadi badai, Dia tidur nyenyak, percaya pada Bapa; ini adalah satu-satunya waktu dalam Injil kita melihat Yesus tidur. Ketika Dia bangun, setelah menenangkan angin dan air, Dia berpaling kepada para murid dengan suara mencela: “Mengapa kamu takut? Apakah kamu tidak memiliki
iman?” (ayat 40).

Mari kita coba mengerti. Dalam apa kekurangan iman para murid, berbeda dengan kepercayaan Yesus? Mereka tidak berhenti percaya padanya; bahkan, mereka memanggilnya. Tetapi kita melihat bagaimana mereka memanggil-Nya: "Guru, Engkau tidak peduli jika kita binasa?" (ayat 38). Apakah Engkau tidak peduli: mereka berpikir bahwa Yesus tidak memperhatikan mereka, tidak peduli tentang mereka. Salah satu hal yang paling menyakitkan kita dan keluarga kita ketika kita mendengarnya adalah perkataan "Apakah engkau tidak peduli padaku?" Itu adalah ungkapan yang melukai dan menimbulkan badai di hati kita. Perkataan itu mengguncang Yesus juga. Karena Dia, lebih dari siapa pun, peduli pada kita. Memang, begitu mereka memanggilnya, Dia menyelamatkan murid-muridnya dari keputusasaan mereka.

Badai menyingkap kerentanan kita dan mengungkap kepastian yang keliru dan tak berguna, di mana kita telah menyusun jadwal harian kita, proyek kita, kebiasaan dan prioritas kita. Badai ini menunjukkan kepada kita bagaimana kita membiarkan diri menjadi tumpul dan lemah terhadap hal-hal yang memperkuat hidup kita dan masyarakat kita. Keadaan sekarang ini menelanjangi semua ide kita yang sudah dikemas dan menelanjangi kelupaan tentang apa yang menyuburkan jiwa masyarakat kita; semua upaya yang membius kita dengan cara berpikir dan bertindak yang seharusnya “menyelamatkan” kita, tetapi sebaliknya terbukti tidak mampu dalam menempatkan kita berhubungan dengan akar kita dan memelihara ingatan akan mereka yang telah pergi mendahului kita. Kita menghilangkan antibodi yang kita butuhkan untuk menghadapi kesulitan.

Dalam badai ini, gambaran stereotip-stereotip yang dengannya kita menyamarkan ego kita, selalu mengkhawatirkan citra kita, telah menghilang, mengungkap sekali lagi bahwa kita (diberkati) oleh kepemilikan bersama yang tidak dapat kita kehilangan: kepemilikan kita sebagai saudara dan saudari.

"Mengapa kamu takut? Apakah kamu tidak memiliki iman?" Tuhan, firman-Mu malam ini menggoncang kami dan mengingatkan kami, kami semua. Di dunia ini, yang Engkau cintai lebih dari kami, kami telah maju dengan sangat cepat, merasa kuat dan mampu melakukan apa saja. Serakah demi keuntungan, kami membiarkan diri kami terjebak dalam berbagai hal, dan terpikat dengan tergesa-gesa. Kami tidak berhenti pada teguran-Mu kepada kami, kami tidak terguncang oleh perang atau ketidakadilan di seluruh dunia, kami juga tidak mendengarkan seruan orang miskin atau bumi kami yang sakit. Kami terus melanjutkan, berpikir kami akan tetap sehat di dunia yang sakit. Sekarang kami berada di lautan badai, kami mohon kepada Engkau: "Bangunlah, Tuhan!".

Tuhan, Engkau memanggil kami, memanggil kami untuk beriman

"Mengapa kamu takut? Apakah kamu tidak memiliki iman?" Tuhan, Engkau memanggil kami, memanggil kami untuk beriman, bukan hanya untuk percaya bahwa Engkau ada, tetapi datang kepada-Mu dan percaya pada-Mu. Prapaskah ini seruan-Mu bergema dengan mendesak: “Bertobatlah!”, “Kembalilah kepadaku dengan sepenuh hati” (Yoel 2:12). Engkau menyerukan kepada kami untuk menggunakan waktu sulit ini sebagai waktu untuk memilih. Ini bukan waktu penghakiman-Mu, tetapi penghakiman kami: waktu untuk memilih apa yang penting dan apa yang berlalu, waktu untuk memisahkan apa yang perlu dari yang tidak perlu. Ini adalah waktu untuk mengembalikan hidup kami ke jalur yang
berhubungan dengan-Mu, Tuhan, dan dengan sesama.

Kita dapat melihat begitu banyak teman teladan dalam perjalanan, yang meskipun takut, telah beraksi dengan memberikan hidup mereka. Ini adalah kekuatan Roh yang dicurahkan dan dibentuk dalam penyangkalan diri yang berani dan murah hati. Kehidupan dalam Rohlah yang dapat menebus, menghargai, dan menunjukkan bagaimana kehidupan kita dijalin bersama dan didukung oleh orang-orang biasa - yang sering dilupakan orang-orang - yang tidak muncul dalam berita utama surat kabar dan majalah atau di panggung besar pertunjukan terbaru, tetapi yang tanpa
ragu-ragu pada hari-hari ini menulis peristiwa-peristiwa yang menentukan di zaman kita: dokter, perawat, karyawan supermarket, petugas kebersihan, pengasuh, penyedia transportasi, pasukan hukum dan ketertiban, sukarelawan, pastor, biarawan dan biarawati dan banyak lagi lainnya yang telah mengerti bahwa tidak seorang pun mencapai keselamatan sendirian.

Dalam menghadapi begitu banyak penderitaan, di mana perkembangan otentik dari bangsa kita dinilai, kita mengalami doa keimaman Yesus: "Supaya mereka semua menjadi satu" (Yoh 17:21). Berapa banyak orang yang melatih kesabaran dan menawarkan harapan setiap hari, memperhatikan bukan untuk menabur kepanikan melainkan tanggung jawab bersama. Berapa banyak ayah, ibu, kakek nenek, dan guru yang menunjukkan kepada anak-anak kita, dalam gerakan kecil sehari-hari, bagaimana menghadapi dan menangani krisis dengan menyesuaikan rutinitas mereka, mengangkat pandangan mereka dan membina doa. Berapa banyak yang berdoa, mempersembahkan dan terus memohon untuk kebaikan semua. Doa dan pelayanan dalam diam: ini adalah senjata kemenangan kita.

"Mengapa kamu takut? Apakah kamu tidak memiliki iman”? Iman dimulai ketika kita menyadari bahwa kita membutuhkan keselamatan. Kita tidak bisa mandiri; oleh diri kita sendiri kita gagal: kita membutuhkan Tuhan, seperti navigator kuno yang membutuhkan bintang-bintang. Marilah kita mengundang Yesus ke dalam perahu kehidupan kita. Marilah kita serahkan ketakutan kita kepada-Nya sehingga Dia bisa menaklukkan ketakutan-ketakutan itu. Seperti para murid, kita akan mengalami bahwa dengan Dia di atas kapal tidak akan ada kapal karam. Karena ini adalah kekuatan Tuhan: mengubah segalanya menjadi baik dalam hidup kita, bahkan hal-hal buruk. Dia membawa ketenangan dalam badai kita, karena dengan Tuhan hidup tidak pernah mati.

Tuhan meminta kita dan di tengah-tengah badai kita, mengundang kita untuk membangunkan kembali dan mempraktikkan solidaritas dan harapan yang mampu memberikan kekuatan, dukungan, dan makna pada saat-saat ketika segala sesuatu tampak tak berdaya. Tuhan bangun untuk membangunkan dan menghidupkan kembali iman Paskah kita.

Kita memiliki jangkar: melalui salib-Nya, kita telah diselamatkan. Kita memiliki kemudi: dengan salib-Nya, kita telah ditebus. Kita memiliki harapan: melalui salib-Nya, kita telah disembuhkan dan dipeluk sehingga tidak ada dan tidak seorang pun dapat memisahkan kita dari kasih-Nya yang menebus. Di tengah keterasingan ketika kita menderita karena kurangnya kehangatan dan kesempatan untuk bertemu, dan kita mengalami kehilangan begitu banyak hal, marilah kita sekali lagi mendengarkan ucapan yang menyelamatkan kita: Dia bangkit dan hidup menemani kita.

Tuhan meminta kita dari salib-Nya untuk menemukan kembali kehidupan yang menanti kita, untuk memandang melalui mereka yang memandang kita, untuk menguatkan, mengenali dan menumbuhkan rahmat yang hidup di dalam kita. Janganlah kita memadamkan nyala api yang pudar (bdk. Yes 42: 3) yang tidak pernah goyah, dan marilah kita membiarkan harapan kita dinyalakan kembali.

Kami memiliki jangkar ... Kami memiliki kemudi ... Kami memiliki harapan

Merangkul salib-Nya berarti menemukan keberanian untuk merangkul semua kesulitan saat ini, meninggalkan sejenak keinginan kita untuk kekuasaan dan kepemilikan agar dapat memberikan ruang bagi kreativitas yang hanya dapat dilakukan oleh Roh yang menginspirasi. Itu berarti menemukan keberanian untuk menciptakan ruang di mana setiap orang dapat mengenali bahwa mereka dipanggil, dan untuk memungkinkan bentuk-bentuk baru keramahan, persaudaraan dan solidaritas.

Melalui salib-Nya, kita telah diselamatkan untuk merangkul harapan dan membiarkannya memperkuat dan menjaga semua langkah dan jalan yang mungkin untuk membantu kita melindungi diri kita sendiri dan orang lain. Merangkul Tuhan untuk merangkul harapan: itulah kekuatan iman, yang membebaskan kita dari rasa takut dan memberi kita harapan.

"Mengapa kamu takut? Apakah kamu tidak memiliki iman”? Saudara-saudari terkasih, dari tempat ini yang mengisahkan tentang iman St. Petrus yang sangat kuat, saya ingin malam ini mempercayakan Anda semua kepada Tuhan, melalui perantaraan Maria, Kesehatan Para Bangsa dan Bintang dalam badai lautan. Dari barisan tiang ini yang merangkul Roma dan seluruh dunia, semoga berkat Tuhan turun atasmu sebagai pelukan penghiburan.

Tuhan, semoga Engkau memberkati dunia, memberikan kesehatan bagi tubuh kami dan menghibur hati kami. Engkau meminta kami untuk tidak takut. Namun iman kami lemah dan kami takut. Tetapi Engkau, Tuhan, tidak akan meninggalkan kami di bawah kekuasaan badai. Katakan lagi: "Jangan takut" (Mat 28: 5). Dan kami, bersama-sama dengan St. Petrus, "melepaskan semua kecemasan kami kepada-Mu, karena Engkau peduli tentang kami" (Bdk. 1 Pet 5: 7).