news

Sudan Selatan: Kesepakatan tentang prinsip-prinsip untuk mempercepat proses perdamaian

5 Desember 2020

South Sudan
Peace

Kekerasan di Equatoria berkurang setelah perjanjian November - kesepakatan dicari antara pemerintah dan oposisi tentang interpretasi konflik dan metode ratifikasi konstitusi baru.

Berbagi Di

Negosiasi intens selama seminggu antara pemerintah Sudan Selatan (RTGoNU) dan gerakan oposisi yang berkumpul di SSOMA dengan mediasi Komunitas Sant'Egidio baru saja berakhir di Roma. Selama pekerjaan, kedua delegasi mencapai kesepakatan tentang sebagian besar poin yang terkandung dalam teks yang disebut "Deklarasi Prinsip" termasuk:

• Sifat federal dari pemerintah dan pembagian kekuasaan

• Identitas nasional dan penghormatan terhadap perbedaan etnis, budaya dan bahasa

• Pembentukan National Constitutional Conference (NCC) dan National Constitution Review Commission (NCRC)

• Pembentukan mekanisme pengawasan tata kelola ekonomi (pendapatan, anggaran dan pengeluaran)

• Reformasi sektor sipil dan publik serta sektor keamanan baru

• Perbatasan internal antara berbagai wilayah negara

• Menghormati wilayah dan hak masyarakat adat

• Partisipasi aktif komunitas internasional dalam semua fase setelah inisiatif Roma.

Dua poin yang masih harus disepakati: sifat konflik dan metode untuk menyetujui konstitusi baru, yang saat ini sedang disusun. Pada poin pertama, SSOMA menekankan sifat etnis perang, sementara pemerintah menolak untuk mengakui interpretasi ini. Kedua, sengketa referendum sebagai instrumen ratifikasi. Mediasi memiliki hak untuk membuat proposal lebih lanjut tentang masalah ini.

Pekerjaan rekonsiliasi telah dilakukan di hadapan komunitas internasional dan akan berlanjut dalam beberapa hari dan minggu mendatang untuk mencari solusi bersama. Berterima kasih kepada Duta Besar IGAD Ismail Wais, Utusan Khusus Kenya Kalonzo Musyoka, Utusan Khusus Uganda Betty Oyella Bigombe, utusan khusus AS Amb Stuart Symington, Jenderal Teshome Ketua CTSAMVM dan Jenderal Gituai Ketua Sementara RJMEC atas kehadiran mereka, Komunitas Sant'Egidio mengungkapkan kegembiraan bahwa kekerasan di wilayah Equatoria telah menurun secara substansial, sebagai hasil dari kesepakatan pemantauan gencatan senjata yang dicapai beberapa minggu yang lalu di Roma sehubungan dengan dimulainya kembali dialog pada bulan Oktober, Sant'Egidio akan terus, bersama dengan komunitas internasional, dalam komitmennya untuk mencari perdamaian yang inklusif dan langgeng di Sudan Selatan.



Sudan Selatan: Kesepakatan tentang prinsip-prinsip untuk mempercepat proses perdamaian
Sudan Selatan: Kesepakatan tentang prinsip-prinsip untuk mempercepat proses perdamaian