news

HARI MINGGU SABDA ALLAH DIRAYAKAN PADA 24 JANUARI: "MENDENGARKAN SABDA ALLAH UNTUK MEWUJUDKAN BELAS KASIH"

22 Januari 2021

BibleLiturgy

Berbagi Di

Pada hari Minggu 24 Januari, Gereja merayakan hari Minggu Sabda Allah, sebagaimana ditetapkan oleh Paus Fransiskus dalam surat "Aperuit illis" (diterbitkan pada tanggal 30 September 2019, dalam rangka peringatan 1600 tahun wafatnya Santo Hieronimus,Doktor  Gereja dan penerjemah Kitab Suci): "Kitab Suci adalah kitab umat Allah yang ketika mendengarkan sabda-Nya  beranjak dari situasi perpecahan dan keterpisahan menuju persatuan. Firman Tuhan menyatukan orang-orang beriman dan menjadikan mereka satu umat."

 

Untuk mewujudkan belas kasih

Aperuit Illis melanjutkan: “Mendengarkan Kitab Suci untuk mewujudkan belas kasih: ini adalah tantangan besar yang ditempatkan di hadapan hidup kita. Sabda Allah sanggup membuka mata juga  jalan untuk berbagi  dan bersolidaritas sehingga kita dapat keluar dari individualisme yang mengarah pada kesesakan dan kemandulan”. Sabda Allah terus-menerus mengingat cinta kasih Bapa yang meminta anak-anaknya untuk hidup dalam kasih. Kehidupan Yesus adalah ekspresi penuh dan sempurna dari Cinta Ilahi yang tidak memiliki apa-apa untuk diri-Nya sendiri, tetapi menawarkan diri-Nya kepada semua orang tanpa syarat. Dalam perumpamaan tentang Lazarus yang malang kita menemukan indikasi yang berharga. Ketika Lazarus dan orang kaya meninggal, si kaya melihat Lazarus dalam pangkuan Abraham, dan ia meminta agar si miskin, Lazarus, dikirim kembali ke saudara-saudaranya untuk menegur mereka agar hidup dalam kasih kepada sesama dan untuk menghindarkan mereka dari derita dan siksaan yang sama. Tanggapan Abraham sangat tajam: "Ada pada mereka kesaksian Musa dan para nabi; baiklah mereka mendengarkan kesaksian itu." (Luk 16:29). Baca selengkapnya.

 

Perspektif ekumenis

Tanggal yang dipilih untuk perayaan, refleksi dan pengkomunikasian Sabda Allah adalah Minggu Ketiga dalam Masa Biasa. Ini bukan sebuah kebetulan semata, periode ini adalah undangan dan saat yang tepat bagi segenap umat Katolik untuk menjalin, memperkuat hubungan dengan orang Yahudi dan berdoa untuk persatuan umat Kristiani.

 

Buah Konsili

Konsili, dalam konstitusi dogmatik Dei Verbum, mengenang: " “Kitab Ilahi seperti Tubuh Tuhan sendiri selalu dihormati oleh Gereja, yang - terutama dalam Liturgi suci- tiada hentinya menyambut roti kehidupan dari meja sabda Allah maupun Tubuh Kristus, dan menyajikannya kepada Umat beriman.... ».

"Ini bukan keputusan kecil - tulis Andrea Riccardi - sebuah tindakan yang mendedikasikan hari Minggu sepenuhnya untuk merayakan sabda Allah. Sampai pada tingkat tertentu, hal ini mirip dengan Corpus Domini, sebuah perayaan yang kuat mengakar dalam perasaan orang-orang Kristiani, yang mulai diselenggarakan pada 1264 oleh Paus Urbanus IV untuk meningkatkan devosi pada  perayaan      Ekaristi ".