news

Kabar Gembira dari Virginia: Hukuman Mati Dihapuskan. Gubernur: "Itu Adalah Hal Yang Benar Untuk Dilakukan"

25 Maret 2021 - AMERIKA SERIKAT

Death Penalty
United States

Gubernur Northam menandatangani undang-undang penghapusan hukuman mati di Lembaga Pemasyarakatan Greensville

Berbagi Di

“Saya tahu pengalaman ini akan tetap bersama saya selama sisa hidup saya, hal itu memperkuat saya bahwa menandatangani undang-undang baru ini adalah hal yang benar untuk dilakukan. Ini hal moral yang harus dilakukan: mengakhiri hukuman mati di negara bagian Virginia "

Ralph Northam menandatangani undang-undang yang membuat Virginia menjadi negara bagian AS ke-23 yang bebas dari hukuman mati pada hari Rabu, 24 Maret, perubahan besar di negara bagian yang memiliki jumlah eksekusi tertinggi, sejauh ini hanya dilampaui oleh Texas.

RUU adalah puncak dari pertarungann yang dilancarkan oleh Demokrat, yang selama bertahun-tahun berpendapat bahwa hukuman mati diterapkan secara tidak proporsional kepada orang kulit berwarna, orang sakit jiwa dan orang miskin. Partai Republik, di sisi lain, berpendapat bahwa hukuman mati harus tetap diberikan untuk kejahatan yang sangat serius dan memberikan keadilan bagi para korban dan keluarganya.

Mayoritas baru Demokrat di Virginia, yang memiliki kendali penuh atas Majelis Umum untuk tahun kedua, memenangkan debat bulan lalu ketika Senat dan “House of Delegates” menyetujui langkah-langkah yang melarang hukuman mati.

Gubernur Ralph Northam menandatangani RUU DPR dan Senat dalam sebuah upacara, hari Rabu setelah mengunjungi ruang kematian atau ruang eksekusi di Pusat Pemasyarakatan Greensville, di mana 102 orang telah dijatuhi hukuman mati sejak awal 1990-an.

"Tidak ada tempat hari ini untuk hukuman mati di negara bagian ini, di selatan atau di negara ini," kata Northam sesaat sebelum menandatangani undang-undang tersebut.

Northam mengatakan hukuman mati telah diterapkan secara tidak proporsional kepada orang kulit hitam dan merupakan produk dari sistem peradilan yang cacat yang tidak selalu berhasil dengan baik. Dan dia juga mengatakan bahwa sejak 1973, lebih dari 170 orang di seluruh negeri telah dibebaskan dari hukuman mati karena dinyatakan tidak bersalah. Dia juga menceritakan kisah Earl Washington Jr., seorang Afrika-Amerika yang dijatuhi hukuman mati setelah dinyatakan bersalah pada tahun 1984. Washington menghabiskan lebih dari 17 tahun penjara sebelum dibebaskan 9 hari setelah eksekusinya.

"Kita tidak dapat memberikan hukuman akhir tanpa 100% yakin kita benar, dan kita tidak dapat menghukum orang untuk hukuman terakhir karena mengetahui sistem tidak bekerja sama untuk semua orang," kata Northam.

Virginia telah mengeksekusi hampir 1.400 orang sejak ia menjadi koloni. Di zaman modern, negara bagian itu berada di urutan kedua setelah Texas dalam jumlah eksekusi yang dilakukan, dengan 113 sejak Mahkamah Agung memberlakukan kembali hukuman mati pada tahun 1976.

Sekarang hanya dua pria yang masih terpidana mati di Virginia: Anthony Juniper dan Thomas Porter. Hukuman mereka sekarang akan diubah menjadi hidup tanpa pembebasan bersyarat.

Selain 23 negara bagian yang kini telah menghapus hukuman mati, tiga negara bagian lainnya memiliki moratorium yang diberlakukan oleh gubernur mereka.

Robert Dunham, direktur eksekutif Pusat Informasi Hukuman Mati dan penentang hukuman mati, mengatakan penghapusan eksekusi di Virginia dapat menandai dimulainya hukuman mati di selatan, di mana jumlah terbesar tahanan dieksekusi.

"Hukuman mati di Virginia memiliki akar yang dalam pada perbudakan, hukuman mati tanpa pengadilan, dan pemisahan, nilai simbolis dari pembongkaran instrumen ini, yang secara historis digunakan sebagai mekanisme penindasan rasial, harus dihargai".

Selama perjalanannya, Gubernur berhenti sejenak terutama di depan kursi kayu tempat terpidana mati disetrum dan tandu tempat mereka dibunuh dengan suntikan mematikan. Dia juga mengunjungi sel-sel tahanan tempat para terpidana menghabiskan hari-hari terakhir hidup mereka dan makan makanan terakhir mereka.

"Mengejutkan berada di ruangan tempat orang-orang dieksekusi," kata Northam kepada para anggota parlemen dan penentang hukuman mati yang menghadiri upacara penandatanganan RUU tersebut.

“Saya tahu pengalaman ini akan tetap bersama saya selama sisa hidup saya, memperkuat saya bahwa menandatangani undang-undang baru ini adalah hal yang benar untuk dilakukan. Ini hal moral yang harus dilakukan: mengakhiri hukuman mati di negara bagian Virginia "

 

 

Selengkapnya kunjungi:

https://nodeathpenalty.santegidio.org/virginia-la-firma-dellabolizione-della-pena-di-morte-allinterno-del-greensville-correctional-center/

https://nodeathpenalty.santegidio.org/