news

Pengungsi Suriah: Koridor Kemanusiaan membantu kami membangun "langkah demi langkah" masa depan kami

24 April 2019

humanitarian corridor

Wawancara Jalal, seorang pengungsi asal Suriah, untuk Rome Reports

Berbagi Di

Dalam wawancara untuk Rome Reports, Jalal, seorang pengungsi asal Suriah, berbicara tentang kedatangannya di Italia melalui Loridor Kemanusiaan yang diprakarsai oleh Sant'Egidio dan Gereja Protestan. Dia melarikan diri dari Aleppo karena perang dan tiba di Roma pada November 2018.

"Saya kehilangan delapan tahun ini dalam hidup saya tanpa hasil, hanya menunggu," katanya. Ribuan orang, keluarga ada dalam situasi ini. Koridor Kemanusiaan melindungi orang-orang dalam "kondisi rentan" (korban penganiayaan, penyiksaan dan kekerasan, keluarga dengan anak-anak, orang tua, penyandang cacat), yang memberi mereka izin masuk ke Italia melalui visa kemanusiaan dan kesempatan untuk aplikasi suaka sesudahnya.

Dia mendesak komunitas internasional untuk berinvestasi dalam membangun kembali bukan dalam menghancurkan negara. Di masa-masa ini, semakin sulit bagi warga Suriah untuk membangun masa depan mereka, atau bahkan hanya dengan membayangkannya.

"Koridor kemanusiaan memiliki program untuk kita, seperti sekolah untuk belajar bahasa". Di Eropa, Jalal melihat peluang untuk mempersiapkan masa depannya "langkah demi langkah".

 

TONTON VIDEO INTERVIEW