Riccardi Andrea: di web

Riccardi Andrea: di jaringan sosial

Riccardi Andrea: tekan ulasan

change language
anda berada di: home - news newsletterlink

Support the Community

  
8 September 2016 | OAKLAND, AMERIKA SERIKAT

Belas Kasih, Inti Damai: Doa dan dialog bagi damai dalam Spirit Assisi

 
versi cetak

Umat dari keuskupan Oakland diundang ke Gereja Katedral Cahaya Kristus pada tanggal 6 September untuk doa malam dan dialog damai – meskipun ini berarti keluar dari zona kenyamanan mereka.

Bagi kita di Komunitas Sant’Egidio, ini adalah jalan yang membawa kita ke banyak perjumpaan: kita bukan ahli dalam dialog dan damai, tetapi kita adalah orang biasa yang menjawab panggilan Injil, seperti yang dikatakan oleh Paus Fransiskus, untuk tidak mengurung diri sendiri di lingkungan kita yang nyaman tetapi untuk pergi keluar dan bertemu dengan orang lain,” kata Paola Piscitelli, dari Komunitas Sant’Egidio di Amerika yang akan menjadi moderator acara.

Pertemuan Doa Damai, kerjasama antara Keuskupan Oakland dan Komunitas Sant’Egidio, diumumkan oleh Uskup Michael C Barber, SJ bulan lalu, “Masih ada hal yang positif yang anda dan saya dapat lakukan untuk mempromosikan perdamaian: dengan datang bersama-sama untuk berdoa dan untuk memberikan kesaksian akan keinginan damai,” Uskup mengatakan kepada pembaca Suara Katolik (Catholic Voice).

Uskup Barber juga berbagi berita tentang acara yang akan berlangsung ketika dia berbicara di acara doa malam bagi perdamaian pada tanggal 29 July di Gereja Acts Full Gospel di Oakland dan mengundang mereka yang hadir untuk bergabung dengannya di acara 6 September di Pusat Kegiatan Gereja Katedral.

Acara tanggal 6 September ini terbagi menjadi tiga bagian. Acara dimulai pada jam 5.45 sore dimana peserta diundang untuk berdoa dalam tradisi kepercayaan mereka, dengan ruang yang tersedia untuk berdoa sesuai tradisi Yahudi, Muslim, Hindu, Budha dan Kristen.

Pada jam 6.30 sore, semua peserta akan berkumpul di Pusat Kegiatan Gereja Katedral untuk berdialog tentang perdamaian. Presenternya adalah Rabi Daniel Sperber, Profesor Musdah Mulia dan Uskup Ioan Casian de Vicina.

Rabi Sperber adalah seorang penulis beberapa buku tentang sejarah hukum dan adat Yahudi. Musdah Mulia adalah seorang peneliti senior, aktivis dan dosen. Dia adalah wanita pertama yang mendapatkan dokter filsafat di bidang Pemikirian Politik Islam dari Universitas Islam Syarif Hidayatullah, Jakarta, Indonesia.

Pada tahun 2006, Uskup Casian terpilih oleh Sinode Suci Gereja Ortodoks Romania sebagai Uskup Vikaris untuk Keusukupan Agung Ortodoks Romania di Amerika.

Sesudah dialog dan kesempatan untuk bertanya, pertemuan ini akan berlanjut ke Katedral Plaza dan dipimpin oleh anak-anak, dimana perwakilan dari kelompok-kelompok beriman akan menandatangani perjanjian damai.  Peserta juga akan dipersilahkan untuk menandatangani perjanjian damai.

Acara malam ini berakar dari pertemuan antara pemimpin agama sedunia di Asisi pada tahun 1986 dengan Paus Yohanes Paulus II.

Uskup Casian berharap peserta akan dapat belajar tentang “nilai-nilai tradisi dari Kristen Ortodoks - yaitu cinta untuk Allah dan untuk sesama – seperti yang diungkapkan di dalam Alkitab dan secara tertentu dimana gereja ini mewujudkan nilai-nilai ini di dalam masyarakat pada tahap yang berbeda.

Mulia berharap peserta dapat belajar bahwa Islam mengajarkan bahwa manusia adalah makhluk yang mulia yang dipercayakan dengan tugas khusus untuk menjadi sebagai pedoman moral. “Sebagai pedoman moral, setiap manusia wajib menjunjung perdamaian, keadilan, kemakmuran dan kesejahteraan di alam semesta. Dari segi bahasa, Islam umumnya berarti perhatian yang mendalam untuk perdamaian dan keadilan.”

Untuk mendapatkan hasil yang maksimal dari acara tersebut, Rabi Sperber mengatakan peserta harus “memikirkan dengan baik apa yang akan mereka bicarakan, juga untuk menjelaskan diri mereka sendiri, yaitu pandangan mereka secara jujur tanpa  mengorbankan posisi mereka.”

Uskup Casian mengatakan “setiap peserta membutuhkan keberanian, keterbukaan dan doa untuk dapat menjadi pedoman aktif untuk pertemuan ini yang mendorong semangat cinta kasih, kesabaran, pengertian, toleransi dan inklusivitas.

Mulia menyimpulkan “Mempromosikan perdamaian harus dimulai dari kehidupan keluarga dengan prinsip menerima orang lain. Prinsip ini sangat penting untuk mempromosikan perdamaian dan harus ditanamkan di masyarakat, dimulai dari perdamaian di dalam keluarga kita. Jika pernikahan kita didasarkan oleh belas kasih dan cinta sejati, keluarga kita dapat membesarkan anak-anak, generasi mendatang, yang memiliki kedamaian dalam diri mereka sendiri, memiliki kepercayaan diri yang tinggi, sikap optimis dan perilaku yang baik.”


Read more:

 


 JUGA MEMBACA
• BERITA
18 September 2016

Zygmunt Bauman di pertemuan Sant’Egidio: “Dialog di tengah pendidikan: sebuah revolusi budaya”

IT | EN | ES | DE | ID
18 September 2016
ASSISI, ITALIA

Andrea Riccardi: “Tiga puluh tahun yang lalu Yohanes Paulus II menunjukkan kepada agama-agama kepintaran dari dialog”

IT | EN | ES | FR | PT | NL | ID
28 April 2016
ROMA, ITALIA

Ketua MPR Indonesia mengunjungi Komunitas Sant'Egidio

IT | EN | ES | DE | FR | PT | CA | ID
7 September 2015
TIRANA, ALBANIA

#peaceispossible Videonews: Marco Impagliazzo, presiden Sant'Egidio tentang Doa Pardamaian di Albania

IT | EN | ES | ID
berita semua
• PRINT
22 November 2016
Avvenire

Sant'Egidio. «Quella in Centrafrica non è una guerra di religione»

22 November 2016
L'huffington Post

Se Bangui diventa il centro del mondo con il Cardinale, l'Imam e il Pastore

19 November 2016
Vatican Insider

A Sant’Egidio il cardinale, l’imam e il pastore centrafricani

17 November 2016
Famiglia Cristiana

Andrea Riccardi: Trump presidente, ma papa Francesco....

12 November 2016
La Repubblica delle Donne

Com'è difficile contare i senza tetto a New York

3 November 2016
Zenit

Sant’Egidio: accordo di amicizia con la Rissho Kosei-kai

semua rilis pers
• ACARA
2 November 2016 | ROMA, ITALIA

Firma dell'Accordo di Amicizia tra la Rissho Kosei-kai e la Comunità di Sant’Egidio

30 Oktober 2016 | MADRID, SPANYOL

La Pace è il nome di Dio: lo Spirito di Assisi soffia anche a Madrid

Semua pertemuan doa untuk damai
• DOKUMEN
Comunità di Sant'Egidio

Programme of Assisi 2016 - Thirst for peace - ENGLISH

Programme Tirana 2015 - Peace is always possible ENGLISH

Speech of Ahmad Al-Tayyeb, Grand Imam of Al Azhar at "East and West: dialogues between civilizations" (Arabic)

semua dokumen

FOTO

188 kunjungan

234 kunjungan

186 kunjungan

233 kunjungan

203 kunjungan
semua media terkait

Per Natale, regala il Natale! Aiutaci a preparare un vero pranzo in famiglia per i nostri amici più poveri