news

Penandatanganan perjanjian perdamaian dan rekonsiliasi untuk Afrika Tengah: Sant'Egidio mengungkapkan kegembiraan dan harapan yang menandai berakhirnya kekerasan

6 Februari 2019 - KHARTOUM, SUDAN

Central African RepublicPeace

Berbagi Di

Perjanjian perdamaian dan rekonsiliasi untuk Republik Afrika Tengah ditandatangani kemarin, dalam sebuah upacara di Khartoum di Sudan di ruang kepresidenan, di hadapan Presiden Republik Afrika Tengah, Faustin-Archange Touadéra, dari Presiden Republik Sudan Omar Hasan Ahmad al-Bashir, dari Presiden Komisi dan Uni Afrika Moussa Faki Mahamat dan sejumlah pejabat terkemuka dari berbagai pemerintah dan organisasi internasional.

Komunitas Sant'Egidio telah berpartisipasi dalam pekerjaan mediasi bersama Uni Afrika, PBB dan pemerintah wilayah termasuk Sudan, yang juga menjadi tuan rumah negosiasi selama seluruh durasinya.

Presiden Republik Afrika Tengah, Faustin-Archange Touadéra, selama upacara penandatanganan di Khartoum telah secara terbuka berterima kasih kepada Komunitas Sant'Egidio atas komitmennya terhadap perdamaian di Afrika Tengah.

Sant'Egidio mengungkapkan kegembiraan yang besar untuk langkah penting perdamaian dan persatuan ini, dengan harapan bahwa bulan-bulan mendatang dapat secara bertahap mengakhiri kekerasan yang melanda negara ini, dan harapan bagi orang-orang Afrika Tengah untuk keluar dari krisis saat ini sejak 2013.