news

Keprihatinan dan kecemasan terhadap konflik Nagorno Karabakh. Himbauan bagi pihak yang bertikai untuk menemukan jalan dialog damai

7 November 2020

Peace

Berbagi Di

Komunitas Sant'Egidio menyatakan keprihatinan dan kecemasan atas kembalinya konflik di wilayah Nagorno-Karabakh. Di wilayah ini, sudah lebih dari satu bulan, korban sipil berjatuhan dan jumlah pengungsi semakin bertambah.

Kekerasan akibat bentrokan telah mengosongkan seluruh wilayah, penghancuran kota dan desa; bahkan tidak ada tempat ibadah yang tersisa, khususnya katedral Ġazančec'oc ', yang menjadi sasaran tembakan langsung yang tidak masuk akal.

Perang kembali terjadi - setelah lebih dari dua puluh tahun gencatan senjata - hanya beberapa bulan setelah dua pemimpin Armenia dan Azerbaijan bertemu di konferensi keamanan Munich pada Februari 2020. Pertemuan tersebut telah menyebarkan suasana harapan. Ini membuktikan bahwa konflik yang hanya membeku tidak pernah terselesaikan. Tanggung jawab komunitas internasional sangat besar pada tingkat ini. Ini adalah lingkaran setan yang tidak akan membuahkan hasil apa pun tetapi hanya syarat untuk dimulainya kembali perang di masa depan.

Orang-orang Armenia, yang menyimpan ingatan tentang pembantaian yang mereka derita di awal abad ke-20, takut ditinggalkan dalam kondisi kesepian. Kedua pihak harus dibantu untuk mengatasi logika konflik.

Sant'Egidio menghimbau mereka untuk sadar dan menyadari bahwa tidak ada solusi lain untuk perselisihan mereka selain melalui dialog. Ini memang jalan yang sulit, tapi hanya jalan ini yang bisa membawa perdamaian bagi kedua bangsa itu selamanya.

Saat ini permasalahannya adalah tentang menjaga kehidupan warga sipil khususnya yang paling rapuh, juga menyelamatkan tempat-tempat keagamaan yang adalah kesaksian tentang kehidupan generasi sebelumnya di negeri yang telah terlalu lama tersiksa oleh penderitaan - dan untuk membangun fondasi bagi masa depan perdamaian.

Komunitas internasional harus segera mengemban tugas ini.