news

"SUKACITA MENDALAM, SUKACITA BERSAMA!!".

6 Februari 2021 - ROMA, ITALIA

Sant'Egidio
Marco ImpagliazzoANNIVERSARY OF THE COMMUNITY

Berbagi Di

Sambutan Marco Impagliazzo di Hari Perayaan Ulang Tahun Ke-53 Komunitas Sant'Egidio

 

Selamat malam!

 

Pesta hari ini memiliki karakter yang lebih sederhana dibandingkan tahun-tahun sebelumnya karena alasan yang jelas terkait dengan pandemi. Tetapi bukan berarti hal itu kurang bernilai dan tidak mendalam. Tentu saja! Pertama-tama karena kita berada di Basilika Santa Maria di Trastevere yang dipercayakan kepada kita oleh Yohanes Paulus II, aula Komunitas yang indah-seperti yang telah lama kita definisikan-gereja tempat semua komunitas kita di dunia memandang sebagai pusat dari doa bersama. Tapi juga ruang perjamuan yang indah untuk Natal bersama orang miskin. Makan siang Natal itu, yang dimulai di sini, kemudian menyentuh seluruh dunia.

 

Tempat berdoa dan bertemu dengan orang miskin. Fakta bahwa liturgi ini dipimpin oleh Kardinal Matteo menumbuhkan lebih banyak kegembiraan  dan, karena kami semua merasakan bahwa ia sebagai seorang saudara yang dipanggil oleh Tuhan untuk menjadi bagian dari Kolese Kardinal yang mendukung misi Bapa Paus. Seperti yang ia katakan kepada kita pada 1 September lalu: "Yang teristimewa adalah Komunitas, apa yang saya miliki adalah untuk cinta yang saya terima dan kita semua adalah pemilik rumah ini yang mempersatukan kita dengan Uskup Roma dan Gereja yang menmimpin". Saya masih mengingat kata-katanya ketika dia berkata: “Kami berterima kasih kepada Komunitas karena telah mengubah hidup dan setelah bertahun-tahun dengan begitu banyak tantangan, Komunitas tidak berhenti melakukannya. Di dalam benih yang mulanya kecil, tersembunyi sebatang pohon besar yang dilihat oleh Andrea, meski terlihat tidak mungkin, dia percaya bahwa Firman itu efektif dan oleh karena itu kami berterima kasih kepadanya dengan sepenuh hati "

 

Ini adalah penekanan lebih jauh dari makna pesta ini: terima kasih Andrea dengan sepenuh hati atas apa yang menginspirasi hari-hari kehidupan Komunitas dan perjalanan setiap dari kita, membuat kita merasa dekat, meski bukan kedekatan geografis, budaya, nasional, jarak etnis. Satu orang, satu panggilan. Satu hati dan satu jiwa.

 

Teman-teman terkasih, sukacita hari ini sangat mendalam dan merupakan sukacita bersama. Tidak ada yang merasa menjadi “pingiran” atau kecil. Sebaliknya, setiap orang menerima salam hangat dan harapan terbaik di mana pun ia berada dan terhubung. Pikiran kita terutama tertuju kepada mereka yang meninggal pada tahun ini. Kita memahami betapa besarnya nilai kehidupan setiap orang. Salam dan perhatian yang tulus dan penuh kasih untuk mereka yang sakit. Kami dekat dengan Anda dan kami mencintaimu.

 

Tuhan mengasihi kita dan memenuhi kita dengan karunia-Nya. Saya ingin menyebutkan tiga hal secara khusus: Firman Tuhan yang tahun ini bergema dengan kekuatan yang lebih besar, yang membimbing kita untuk hidup dengan hikmat dan kedekatan ketika kita berada saling berjauhan karena situasi pandemi ini. Tuhan berbicara dan tidak meninggalkan kita sendirian dengan ketakutan kita, tetapi Dia masih memanggil kita untuk pergi mengunjungi jalan-jalan di dunia.

 

 

Orang miskin, sesama pengelana dan guru kita, yang telah memperkaya kemanusiaan kita yang rapuh dan bersama mereka kita telah melihat jalan kebebasan dan kelahiran kembali terbuka antara mereka yang melayani dan mereka yang dilayani. Persahabatan yang tidak pernah berkurang dalam Komunitas, karena Tuhan bersabda Aku tidak lagi memanggil kamu hamba, tetapi sahabat dan kata ini setiap hari diisi dengan makna baru yang dapat kita pahami secara pribadi. Kemenangan-kata seorang uskup Timur yang bijak-ada dalam persahabatan. Jika kita ingin terus mengatasi kejahatan yang memanifestasikan dirinya setiap hari dalam berbagai bentuk, dan tidak kalah pentingnya dengan pandemi, kita harus berinvestasi banyak dalam persahabatan. Dengan semua. Karena tidak ada- seperti yang diingatkan Paus Fransiskus- yang diselamatkan sendiri, tapi kita hanya akan diselamatkan ketika berada bersama.