Riccardi Andrea: di web

Riccardi Andrea: di jaringan sosial

change language
anda berada di: home - persahab...g miskin - para lansia - peresmia...nsia!” newsletterlink

Support the Community

  

Peresmian RUMAH JOMPO “Hidup bagi Lansia!”


 
versi cetak

Peresmian
RUMAH JOMPO “Hidup bagi Lansia!”

Via Nicola Fabrizi, 2
Kamis 23 April 2009 – pukul 17.00

Dalam peresmian akan hadir Kardinal Agostino Vallini

Rumah Jompo “Hidup bagi Lansia!”

Casa Viva gli Anziani! - Foto di Alessandro LisciRumah. Adalah berarti kestabilan, kelayakan. Identitas. Tempat berbagi kasih, kenangan, kesulitan dan keindahan dalam hidup, perlindungan, tempat dimana menemukan diri seseorang. Rumah, walaupun bukan segalanya, tapi memiliki arti yang sangat besar. Rumah adalah sesuatu yang sulit digantikan bagi setiap kita. Atau mungkin adalah hal pertama yang hilang ketika mengalami kesulitan.

Di banyak kota besar, terasingkan, pengurangan anggota keluarga, tingginya biaya hidup, kondisi ini kemudian telah mendesak seseorang untuk meninggalkan rumahnya, terutama para lansia.

Komunitas Sant’Egidio, yang sudah bertahun-tahun terus bekerja untuk memperjuangkan kelayakan bagi para lansia, telah mengerti dari sejak lama, bahwa ada kejahatan yang ingin menjauhkan seseorang dari rumahnya dan menempatkan di rumah-rumah institut, terutama ketika tidak ada pilihan. Dan komunitas telah menemukan cara-cara baru untuk tetap mendampingi dan menemani orang-orang lansia dengan cara membantu mereka untuk tetap berada di rumah masing-masing.

Dari Komunitas Sant’Egidio, lahirlah pelayanan-pelayanan gratis untuk membantu di tempat tinggal mereka dan di tempat yang telah disediakan (karena tidak memungkinkan tinggal di rumah mereka lagi), dan telah tercipta tempat yang terlindungi dan penuh kekeluargaan, hidup bersama di rumah-rumah jompo seperti ini, sebagai satu alternatif bagi mega-institut.

Casa Viva gli Anziani! - Foto di Alessandro LisciPengalaman-pengalaman ini menjadi contoh dari solusi yang sangat berhasil dalam membantu para lansia menemukan tempat tinggal yang pantas.

Ini adalah Rumah Jompo “Hidup bagi Lansia!”, yang terdapat di Pusat kota bersejarah Roma, di sebuah bangunan tahun 50-an, berada di daerah hijau namun tidak terisolasi seperti daerah pinggiran.

Janganlah menjauhkan para lansia dari tempat-tempat dimana mereka hidup, meskipun tempat tinggalnya berbeda. Ini adalah hal penting tidak hanya bagi orang lansia, tetapi bagi ekologi manusiawi di daerah-daerah kecil, pinggiran kota.

Rumah Jompo “Hidup bagi Lansia” dibangun dengan beberapa tipe timpat tinggal (rumah jompo dan apatemen bagi para lansia yang masih otonom). Rumah itu sendiri terdiri dari 5 lantai. Di sekitar rumah terdapat halaman seluas 1.500 m2 dan dikelilingi sebuah taman besar di daerah Trastevere.

Salah satu lantai, dengan luas sekitar 180 m2 dijadikan rumah lansia untuk 2 orang lansia yang sangat membutuhkan bantuan intensif.

Rumah itu sendiri luas dan terang, dengan kamar dan apartemen anonim; para tamu (orang lansia yang masih otonom) terdorong untuk membawa segala perlengkapan rumahnya, lukisan-lukisannya dan bebas memilih warna apartemennya.

Tidak adanya pagar pembatas, koridor yang luas, banyaknya pegangan pembantu, membantu mereka untuk tidak kehilangan kemandirian mereka.

Tiga lantai lainya dijadikan 12 apartemen dengan 20 tempat yang ditujukan untuk menerima, juga dalam waktu-waktu tertentu, para lansia yang masih otonom, bila dibutuhkan.

Juga bagi para tamu (lansia yang di apartemen) tersedia pelayanan-pelayanan umum selain pelayanan yang diberikan oleh para relawan di rumah jompo itu, yang terbuka 24 jam.

Juga terdapat tempat-tempat bersama, seperti taman, yang memungkinkan bagi daerah ini untuk dapat melanjutkan relasi dan hubungan lebih luas lagi.

The Aged



BERITA TERKAIT
20 Agustus 2010

Dari Haiti ke Roma : kehidupan baru 2 orang lansia, yang merupakan korban dari gempa, mereka diterima di rumah lansia Komunitas di Roma

IT | EN | ES | DE | FR | CA | NL | ID
27 Juli 2010

Konferensi Jakarta (Indonesia): "Bahagia Bersama Orang Lansia"

IT | EN | DE | PT | NL | ID
16 Juni 2010

Guayaquil (Ekuador): Pemeriksaan kesehatan secara gratis bagi lansia dan anak-anak di rumah Komunitas

IT | EN | ES | DE | FR | PT | CA | NL | ID
4 Juni 2010

Lilongwe (Malawi) : Hasil dari konferensi Internasional tentang pelayanan kepada para lansia di Afrika: diskusi dan proposal

IT | EN | ES | DE | FR | PT | CA | ID
3 Juni 2010

Lilongwe, Malawi: “Kehidupan dimulai pada usia 60!” Upacara Pembukaan Konferensi Internasional atas para Manula

IT | EN | ES | DE | FR | PT | CA | NL | ID
23 April 2010

Sahabat para lansia di S. Maria Cahabon, Alta Verapaz (Guatemala)

IT | ES | FR | PT | CA | NL | ID
semua berita terkait

ASOSIASI PRESS
17 Agustus 2017
Gazzetta di Parma
Anziani, in compagnia è meglio
14 Agustus 2017
La Gazzetta di Parma
Anziani a tavola alla Comunità di Sant'Egidio
14 Agustus 2017
Vatican Insider
Ferragosto, Sant’Egidio: si fa festa con rifugiati, anziani, rom e senza dimora
10 Agustus 2017
La Repubblica
Le città della cura
3 Agustus 2017
Radio Vaticana - Francese
Canicule en Italie: Sant'Egidio appelle à prendre soin des plus fragiles
semua pers terkait